Berita Bisnis AS 2021: Krisis Mengubah Makna 'Keberlanjutan'

Berita Bisnis AS 2021: Krisis Mengubah Makna ‘Keberlanjutan’

Berita Bisnis AS 2021: Krisis Mengubah Makna ‘Keberlanjutan’ – Dalam suratnya pada tahun 2021 kepada CEO, Larry Fink, CEO dan ketua BlackRock, manajer investasi terbesar di dunia, menulis: “Tidak ada masalah yang memiliki peringkat lebih tinggi daripada perubahan iklim dalam daftar prioritas klien kami.”

Komentarnya mencerminkan kegelisahan yang berkembang dengan bagaimana krisis iklim telah mengganggu bisnis.

Berita Bisnis AS 2021: Krisis Mengubah Makna 'Keberlanjutan'

Kekhawatiran perusahaan tentang perubahan iklim biasanya terfokus pada risiko operasional, keuangan, dan reputasi mereka, yang terakhir dikaitkan dengan semakin pentingnya masalah di kalangan anak muda.

Sekarang, perubahan iklim mempertanyakan paradigma tradisional keberlanjutan perusahaan dan bagaimana perusahaan mengatasi dampaknya terhadap masyarakat dan planet ini secara keseluruhan.

Sebagai profesor yang bekerja dalam desain strategis, inovasi, model bisnis, dan keberlanjutan, saya telah melacak bagaimana perubahan iklim mengubah makna “keberlanjutan” dalam bisnis, dan saya mulai melihat tanda-tanda awal perubahan.

Kesenjangan keberlanjutan

Selama beberapa dekade terakhir, banyak perusahaan datang untuk merangkul keberlanjutan. Sudah menjadi norma perusahaan untuk mencari cara mengurangi dampak negatif perusahaan terhadap masyarakat dan planet ini dan beroperasi dengan lebih bertanggung jawab.

Pelaporan keberlanjutan mungkin merupakan bukti paling jelas dari tren ini.

Pada tahun 2020, 96% dari perusahaan terbesar di dunia berdasarkan pendapatan, yang dikenal sebagai G250, merilis detail tentang upaya keberlanjutan mereka.

Namun peningkatan pelaporan keberlanjutan itu tidak disertai dengan peningkatan aktual dalam masalah lingkungan dan sosial utama.

Emisi gas rumah kaca global terus tumbuh, seperti halnya kesenjangan gaji antara CEO dan karyawan, misalnya.

Seperti yang saya sarankan dalam buku baru saya, “Memikirkan Kembali Keberlanjutan Perusahaan di Era Krisis Iklim – Pendekatan Desain Strategis,” kesenjangan antara tumbuhnya perhatian perusahaan terhadap keberlanjutan dan perubahan minimal yang dihasilkan didorong oleh pendekatan mereka, yang saya sebut “keberlanjutan -seperti biasa.”

Sustainability-as-usual adalah adopsi keberlanjutan yang lambat dan sukarela dalam bisnis, di mana perusahaan berkomitmen pada perubahan yang mereka rasa nyaman untuk dilakukan.

Ini tidak selalu sama dengan apa yang ditunjukkan oleh sains untuk memperlambat perubahan iklim, atau apa yang direkomendasikan PBB untuk masyarakat yang adil.

Tanggapan bisnis terhadap keduanya akan menarik perhatian global pada bulan November ketika para pemimpin dunia berkumpul untuk konferensi iklim tahunan PBB.

Masalah dengan keberlanjutan seperti biasa

Perusahaan telah mengambil pendekatan tambahan ini karena meskipun mereka lebih memperhatikan masalah sosial dan lingkungan, prioritas pertama mereka tetap memaksimalkan keuntungan bagi pemegang saham mereka.

Ambil contoh, fokus perusahaan pada peningkatan daur ulang produk sekali pakai daripada mempertimbangkan model bisnis baru yang dapat memiliki dampak positif yang lebih besar, seperti beralih ke kemasan yang dapat digunakan kembali atau menghilangkannya sama sekali.

Salah satu contoh penting adalah Heinz. Pembuat kecap mengumumkan tutup untuk botol kecapnya yang 100% dapat didaur ulang.

Itu adalah hasil dari investasi $1,2 juta dan 185.000 jam kerja selama delapan tahun, menurut perusahaan.

Perubahan iklim membutuhkan pendekatan baru

Sementara perusahaan tampaknya memahami besarnya krisis iklim, mereka telah mencoba untuk mengatasinya terutama dengan cara yang berkelanjutan seperti biasa – satu tutup botol saus tomat pada satu waktu.

Pertimbangkan pengurangan emisi. Perusahaan lambat berkomitmen untuk mengurangi emisi mereka menjadi nol selambat-lambatnya pada pertengahan abad, target yang dianggap perlu oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius – kira-kira 2,7 derajat Fahrenheit – dan menghindari efek terburuk dari perubahan iklim.

Hanya sekitar seperlima dari perusahaan besar yang memiliki target 2030 yang sejalan dengan pencapaian target net-zero paling lambat tahun 2050.

Berita Bisnis AS 2021: Krisis Mengubah Makna 'Keberlanjutan'

Perusahaan yang menetapkan target nol bersih sering melakukannya dengan cara yang tidak memiliki ketahanan yang diperlukan dan memungkinkan mereka untuk terus memancarkan gas rumah kaca, seperti yang ditunjukkan oleh laporan terbaru.

Salah satu kekhawatiran, misalnya, adalah ketergantungan mereka pada penyeimbangan karbon, yang memungkinkan mereka membayar potensi pengurangan karbon di tempat lain tanpa membuat perubahan nyata dalam rantai nilai mereka sendiri.